Polisi Pastikan Remaja Yang Tewas Dikeroyok Dalam Masjid Bukan Pencuri

Beritakompas.com – Polisi memastikan bahwa remaja yang dikeroyok warga hingga tewas di dalam masjid bukan merupakan maling atau pencuri, korban diketahui bernama Muhammad Khaidir (23) dikeroyok warga di sebuah masjid di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

Saat dikonfirmasi awak media terkait hal tersebut  Kapolres Gowa AKBP Shinto Silitonga memastikan bahwa korban bukan lah seorang maling.

“Tidak ada fakta korban itu maling,” tegas Shinto, Selasa (18/12/2018).

Shinto memastikan, fakta yang dia dapat, adanya provokasi maling dari warga. Provokasi itulah, lanjut Shinto, yang membuat warga bertindak main hakim sendiri.

“Yang ada adalah, fakta provokasi maling dari warga dan pelaku sudah kita tangkap dan kita jadikan tersangka,” ucap Shinto.

Shinto menjelaskan, jasad Khaidir sudah diserahkan kepada pihak keluarga pada Selasa (11/12) ke Kepulauan Selayar. Jenazah juga sudah diautopsi di Polda Sultra.

“Jenazah sudah kita autopsi Senin (10/12), pukul 19.30 Wita, dan pukul 00.00 Wita, Selasa (11/12), dari RS Bhayangkara Polda kita bawa ke Kabupaten Selayar dan itu kita fasilitasi,” ungkap Shinto.

Video pengeroyokan Khaidir viral di media sosial baru-baru ini. Aksi sadis warga menganiaya Khaidir di dalam masjid jadi tontonan netizen. Aksi pengeroyokan ini terjadi pada Senin (10/12) lalu.

Hingga saat ini, polisi telah menetapkan 10 orang sebagai tersangka yang terlibat dalam aksi pengeroyokan itu. Tidak tertutup kemungkinan akan ada penambahan tersangka lain dalam aksi ini.

Be the first to comment

Komentar Anda