Para Ilmuwan Dibingungkan Gempa Misterius Selama 20 Menit

Beritakompas.com – Gemuruh gelombang seismik misterius selama 20 menit yang terdeteksi awal bulan ini membuat para ilmuwan bingung  dimana tremor yang terjadi pada pagi hari tanggal 11 November itu terjadi di dekat kepulauan Mayotte, kumpulan pulau-pulau Prancis di Samudra Hindia antara Madagaskar dan Mozambik.

Tidak jelas apakah itu disebabkan oleh aktivitas gunung berapi atau serangan meteor. Namun getaran itu dirasakan oleh seismometer di seluruh dunia, dari Selandia Baru ke Kanada – dan bahkan di Hawaii.

Menurut ahli seismologi di Universitas Columbia, Goran Ekstrom, kepada National Geographic dirinya tidak pernah melihat hal tersebut sebelumnya.

“Saya tidak berpikir saya pernah melihat yang seperti ini,” ujar Goran.

“Itu tidak berarti bahwa, pada akhirnya, penyebabnya adalah eksotis,” sambung Ekstrom, sambil mengakui bahwa gelombang seismik itu sangat tidak biasa seperti dikutip dari Sky News, Jumat (30/11/2018).

Ahli geologi berbagi penemuan mereka tentang frekuensi yang sangat rendah di Twitter. Jamie Gurney, pendiri Earthquake Bulletin Inggris, menjadi orang pertama yang mencatat getaran tersebut.

“Ini adalah rekaman kejadian di Samudera Hindia Selatan 09.30 UTC dari Kilima Mbogo, Kenya. Sinyal telah memiliki filter highpass yang diterapkan pada 0,01 Hz, 0,05 Hz, 0,1 Hz & 0,2 Hz. Seperti dapat dilihat sinyal frekuensi sangat rendah,” cuitnya pada 11 November lalu.

Gurney segera bergabung dengan Anthony Lomax, yang menyarankan episentrum untuk gemuruh tersebut berada di sebelah timur kepulauan Mayotte – tetapi bahkan dengan lokasi yang diidentifikasi, penyebabnya tetap menjadi misteri.

Sejumlah kemungkinan pun dicuatkan, terinspirasi oleh fakta bahwa – meskipun stasiun pemantauan mendeteksi gelombang seismik – tidak ada gempa yang sesuai yang dirasakan pagi itu.

Frekuensi gelombang yang rendah sangat menarik bagi para seismolog.

“Dengan asumsi episenter di timur Mayotte, frekuensi tinggi (jejak bawah) kedatangan di SBV sesuai dengan P&S dari setidaknya 3 sumber yang menyerupai gempa tektonik, & gelombang periode panjang (jejak atas) sesuai dengan kumpulan gelombang permukaan Rayleigh dari sumber-sumber ini,” tweet Anthony Lomax, konsultan seismologi independen.

Biasanya gempa bumi menghasilkan gelombang terkompresi yang kuat yang dikenal sebagai gelombang Primer atau P. Gelombang ini diikuti oleh gelombang Sekunder atau S yang tidak begitu dikompresi dan bergerak dari sisi ke sisi.

Kedua jenis gelombang ini memiliki frekuensi yang lebih tinggi.

Gelombang permukaan frekuensi rendah, mirip dengan yang terdeteksi dari Mayotte, mengikuti terakhir. Karena frekuensi rendah mereka, mereka dapat melakukan perjalanan keliling planet ini beberapa kali, berdering sedikit seperti lonceng.

 Namun gemuruh frekuensi rendah yang misterius pada 11 November tidak didahului oleh gelombang P atau gelombang S, menurut para ilmuwan ahli gempa.

Saran yang paling menonjol dalam komunitas seismologi telah terkait dengan apa yang mereka sebut “segerombolan seismik” – pada dasarnya sebuah peristiwa termasuk banyak gempa bumi bergemuruh bersama.

Tapi gempa bumi yang mengguncang Mayotte selama 18 bulan terakhir sangat kecil, dan semakin kecil dalam beberapa bulan terakhir.

Juga tidak ada gempa yang terdeteksi pada 11 November ketika gemuruh misterius terdengar. Para ilmuwan masih melanjutkan penyelidikan mereka terkait gempa misterius ini.

Be the first to comment

Komentar Anda