Rupiah Diprediksi Melemah Imbas Batalnya Kenaikan Harga Premium

Beritakompas.com – Nilai tukar rupiah diprediksi bakal melemah sebagai dampak dari batalnya kenaikan harga bahan bakar minyak jenis premium, dimana hal tersebut dikemukakan oleh Ekonom Instute For Development of Economic and Finance (Indef) Bhima Yudhistira Adhinegara.

Menurut Bhima prediksi tersebut dikarenakan  inkonsistensi kebijakan energi pemerintah terkait batalnya kenaikan tersebut.

“Kebijakan tidak konsisten pemerintah itu bakal mengantar rupiah melemah ke level Rp 15.240-15.270,” kata Bhima Rabu, (10/10/2018).

Menurut Bhima, selain di pasar keuangan, investor yang ingin masuk ke sektor minyak dan gas bakal menahan diri. Dia memprediksi Indeks Harga Saham Gabungan anjlok ke level 5.800, setelah ditutup pada level 5.820,668.

Sementara, para investor asing kemungkinan juga akan memasang posisi jual dan posisi tahan. Sementara calon investor yang asalnya berniat masuk ke Indonesia diperkirakan akan pindah ke pasar lain. “Ini dalam seminggu net sales asing nya sudah keluar 4,2 triliun dri pasar saham,” kata dia.

Pada mulanya, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral atau ESDM, Ignasius Jonan mengumumkan kenaikan harga bahan bakar minyak atau BBM Premium menjadi Rp 7.000 per liter mulai hari ini, Rabu, 10 Oktober 2018. Kenaikan harga ini, kata Jonan, akan berlaku di wilayah Jawa, Madura dan Bali.

Pemerintah memutuskan menunda kenaikan harga premium yang sebelumnya direncanakan Rp 7.000 per liter mulai hari ini, Rabu, 10 Oktober 2018. Deputi Bidang Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno mengatakan Pertamina belum siap menaikkan Premium lantaran pada hari ini telah mengumumkan kenaikan harga untuk Pertamax series dan Pertadex series.

Be the first to comment

Komentar Anda